Thursday, August 28, 2014

CUIT-CUIT USTAZ KAY 3

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Jumaat, 3 Zulkaedah 1435H. SALAHKAH AKU MENCINTAIMU...

Terdapat banyak ayat-ayat suci Al Quran Al-Karim yang menganjurkan kita untuk mencintai tanah air atau Negara kita. Bahkan Nabi Ibrahim a.s pernah berdoa kepada Allah untuk memberkati negeri yang didiaminya. Kerana pastinya tiada kenikmatan jika tanah air yang didiami rosak dan penuh kacau-bilau. Firman Allah : "Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berdoa: "Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman sentosa.." (QS Al-Baqarah : 126)

PENCERAHAN :
Nabi sentiasa mencintai negeri atau negara yang didiami Baginda. Sebab jika Negara kita rosak, kita juga yang akan menderita. Apa hebatnya jika negara kita sungainya tercemar hingga airnya tak dapat diminum dan udaranya kotor sehingga menyesakkan...

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا أُخْرِجَ مِنْ مَكَّةَ : اِنِّي لَأُخْرَجُ مِنْكِ وَاِنِّي لَأَعْلَمُ أَنَّكِ أَحَبُّ بِلَادِ اللهِ اِلَيْهِ وَأَكْرَمُهُ عَلَى اللهِ وَلَوْلَا أَنَّ أَهْلَكَ أَخْرَجُوْنِي مِنْكِ مَا خَرَجْتُ مِنْكِ

Dari Ibnu Abbas bahawa saat Nabi diusir dari Mekah baginda SAW bersabda: "Sungguh aku diusir darimu (Mekah). Sungguh aku tahu bahawa engkau adalah Negara yang paling dicintai dan dimuliakan oleh Allah. Andai pendudukmu (Kafir Quraisy) tidak mengusirku dari mu, maka aku takkan meninggalkanmu” (Musnad al-Haris, oleh al-Hafidz al-Haitsami)

Dan ketika Nabi pertama sampai di Madinah baginda SAW terus berdoa:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْمَدِينَةَ كَحُبِّنَا مَكَّةَ أَوْ أَشَدَّ

“Ya Allah, jadikan kami mencintai Madinah seperti cinta kami kepada Mekah, atau melebihi cinta kami pada Mekah” (HR: al-Bukhari)

Ka'ab bin 'Iyadh r.a bertanya, "Ya Rasulullah, apabila seorang mencintai kaumnya, apakah itu tergolong fanatisme?" Nabi SAW menjawab, "Tidak, fanatisme (Asabiyah) ialah bila seorang tetap mendukung (membantu) k
aumnya atas suatu kezaliman." (HR : Ahmad)

Apa yang penting kecintaannya pada harta atau tanah air itu adalah kerana Allah. Itulah sebabnya para ulama dan para pejuang zaman dahulu akan sentiasa meneriakkan laungan takbir, Allahu Akbar ! Allahu Akbar ! Allahu Akbar sebagai pembakar semangat dan peneguhan niat kerana Allah bukannya sekadar sorakan, Hidup Melayu ! Hidup Melayu atau Merdeka ! Merdeka ! Mauduitkah ! Mauduitkah !

Nabi SAW bersabda; "Orang yang gugur melindungi keselamatan hartanya (termasuk tanah air), mati syahid dan yang membela (kehormatan) keluarganya, mati syahid dan membela dirinya (kehormatan dan jiwanya) juga mati syahid. (HR: Ahmad)

TAK SABAR MENUNGGU BUKU 'CUIT-CUIT UST KAY' (CCUK) EDISI PERTAMA TERBITAN KARANGKRAF... PASTIKAN ANDA TIDAK TERLEPAS UNTUK MEMILIKINYA !

Jangan sampai kerana menganggap cinta tanah air / nasionalis itu adalah dusta semuanya, kita akhirnya benci dengan tanah air kita dan merosaknya. Tanahnya dirosak, sungainya dicemari, dibuat peperangan dan sebagainya. Ini tidak benar. Firman Allah SWT ;
"lalu mereka berbuat banyak kerosakan dalam negeri itu" (QS Al-Fajr : 12)

Allah membinasakan satu negeri, jika memang penduduk negeri tersebut derhaka kepada Allah: "Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan penderhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. " (QS Al Israa' : 16)

Sebaliknya Allah tidak akan membinasakan negeri yang penduduknya berbuat kebaikan:
"Dan Tuhanmu sekali-kali tidak akan membinasakan negeri-negeri secara zalim, sedang penduduknya orang-orang yang berbuat kebaikan." (QS Hud : 117)

KESIMPULAN :
Nasionalisme tidak ada dalilnya, ataukah kita tidak tahu dalilnya? Jadi cinta tanah air ada dalilnya atau kita tidak tahu dalilnya? Wallahu a'lam - "Aku Cinta Pada Mu Malaysia Kerana Allah". Ukay's

CUIT-CUIT USTAZ KAY

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Khamis, 2 Zulkaedah 1435H. AKU CINTA PADAMU...

حُبُّ اْلوَطَنِ مِنَ اْلإِيْمَانِ

“Cinta tanah air adalah sebahagian daripada iman” Hadis ini adalah hadis maudhu’ atau hadis palsu sebagaimana dinyatakan oleh Syeikh al-Albani dalam kitabnya, Salsilah Hadis Dhaif dan Maudhu jilid-1, cetakan Gema Insani Press. Imam Jalaluddin As-Suyuti juga menjelaskan bahawa hadis ini tidak diketahui asalnya (Ad-Durar al-Muntasirah Fi al-Ahaadis al-Musytahirah).

PENCERAHAN :
Syaikh al-Albani berkata: “Maknanya tidak benar. Sebab cinta negera sama halnya dengan cinta jiwa dan harta. Seseorang tidak terpuji dengan sebab mencintainya lantaran itu sudah tabiat manusia. Bukankah anda melihat bahawa seluruh manusia juga ada kecintaan seperti ini, baik dia kafir mahupun mukmin!"
Sebagaimana firman Allah SWT:

وَلَوْ أَنَّا كَتَبْنَا عَلَيْهِمْ أَنِ اقْتُلُوا أَنفُسَكُمْ أَوِاخْرُجُوا مِن دِيَارِكُم مَّافَعَلُوهُ إِلاَّ قَلِيلُُ مِّنْهُمْ

"Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka, bunuhlah dirimu atau keluarlah kamu dari kampungmu, nescaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sebahagian kecil dari mereka." (QS. An-Nisa’: 66)

Ayat ini menunjukkan bahawa orang kafir juga mencintai tanah air mereka. Musuh-musuh Islam telah menjadikan hadis palsu ini untuk menghilangkan syi’ar agama dalam masyarakat dan menggantinya dengan syi’ar kebangsaan. Padahal akidah seorang mukmin lebih berharga baginya dari segala apapun.
Berlebih-lebihan terhadap tanah air sehingga sampai kepada tahap 'memberhalakannya' adalah dilarang.

Namun, sekiranya ada yang bertanya kepada Ust. Kay adakah mencintai negara dilarang dalam Islam? Jawapannya adalah tidak. Kerana tidak ada larangan atas seorang untuk mencintai bangsanya dan tanah airnya malah tidak terlarang, dia cinta kepada kucing, arnab, sugar glider, ikan Flower Horn, kerbau dan tenuk sekalipun.

Cuma, janganlah berlebih-lebihan sehingga agama diseret untuk dijadikan alasan untuk merasionalkan dalam mencintainya. Jangan sampai menyatakan ; "Cinta tanah air sebahagian daripada iman" sedangkan tiada sandarannya apatah lagi berbohong atas nama Rasulullah SAW. Kalau orang cinta tanah air membawakan hadis palsu seperti itu, maka orang yang sangat mencintai kucing pula boleh membawakan hadis palsu lain:

حُبُّ الْهِرَّةِ مِنَ الإِيْمَانِ

"Cinta kucing itu sebahagian daripada iman."

Islam mengajarkan pada kita bahawa setiap bumi yang dikuasai umat Islam dan diterapkan syari’at Islam adalah Negara Islam. Dimanapun dan pada bila-bila masa pun. Tidak dibatasi dengan warna kulit dan bangsa sebenarnya. Atau tidak juga dibatasi oleh sempadan tanah (border) yang ditentukan oleh manusia. Oleh itu, jika syari’at Islam diterapkan di negara tersebut kemudian diserang oleh musuh-musuh Islam, wajib bagi umat Islam seluruh dunia untuk membela dan mempertahankan nya.

TAK SABAR MENUNGGU BUKU 'CUIT-CUIT UST KAY' (CCUK) EDISI PERTAMA TERBITAN KARANGKRAF... PASTIKAN ANDA TIDAK TERLEPAS UNTUK MEMILIKINYA !

KESIMPULAN :
Musuh-musuh Islam melalui aktiviti penjajahan kepada negara-negara Islam telah berjaya melakukan 'pecah dan perintah'. Sehinggakan negara Islam telah terpisah-pisah dan mereka tidak merasakan satu kesatuan umat di dunia Islam.

Sempena BULAN KEMERDEKAAN ini bermula hari ini, Ust Kay akan menyentuh perkara-perkara yang berkaitan semangat patriotik kepada negara. Esok kita bincang perlunya cinta pada negara berdasarkan sirah Nabi Muhammad SAW pula, insya Allah ! Wallahu a'lam - Cintailah negara kerana Allah, jangan cintakan negara melebihi cinta kita kepada Allah. Ukay's

CUIT-CUIT USTAZ KAY

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

CUIT-CUIT UST KAY (CCUK) Rabu, 1 Zulkaedah 1435H. BERDAMPINGLAH DENGAN KU WAHAI..

Berdamping dengan ulama' dan orang soleh adalah suatu perkara yang perlu kita tekankan dalam kehidupan kita seharian. Orang soleh akan menjadi cermin bagi diri kita. Beruntunglah sesiapa yang bersama mereka, rugilah bagi yang menjauhi mereka dan celakalah bagi yang memusuhi mereka.

PENCERAHAN :
Di akhirat kelak, amalan berdamping dengan ulama' dan orang soleh ini ada nilainya di sisi Allah, sekalipun di dunia dahulunya, seseorang itu tidak pernah berdamping dengan ulama' atau orang soleh, melainkan hanya sekali sahaja dalam satu majlis makan, ia tetap dikira bernilai di sisi Allah. Antara hikmahnya ialah mendapat syafaat daripada mereka.

Jesteru, apakah kita di dunia ini memilih untuk mendampingi atau menjauhi ulama' ini? Marilah kita renung sejenak dan kenali golongan yang diizinkan Allah untuk memberi syafaat kepada kita. Mudah-mudahan kita akan berusaha mendampingi mereka dan amalan mereka. Antara golongan yang diizinkan Allah untuk memberikan syafaat ialah :

1. Para Nabi dan yang paling utama adalah Nabi Muhammad SAW.

2. Para malaikat. Berdasarkan firman Allah;

يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلَا يَشْفَعُونَ إِلَّا لِمَنِ ارْتَضَى وَهُم مِّنْ خَشْيَتِهِ مُشْفِقُونَ

“Allah mengetahui segala sesuatu yang dihadapan mereka (malaikat) dan yang di belakang mereka, dan mereka tiada memberi syafaat melainkan kepada orang yang diredhai Allah, dan mereka itu selalu berhati-hati kerana takut kepada-Nya.” (QS. Al-Anbiya : 28)

3. Orang Siddiqin dan yang mati Syahid. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Baihaqi dari Ibnu Mas’ud bahawa Nabi SAW bersabda ; "… Tidaklah seseorang memberikan syafaat lebih banyak dari pemberian syafaat Nabimu, kemudian para malaikat lalu orang-orang yang mati syahid." (HR : Tirmidzi, Hakim yang disahihkan oleh Baihaqi)

4. Orang soleh yang berbuat baik kepada manusia. Dalam syarah An-Nawawi, mengatakan bahawa syafaat orang beriman adalah bagi orang yang masuk neraka. Lalu Allah memerintahkan orang yang layak memberikan syafaat agar mengeluarkan mereka darinya atau kepada orang yang seharusnya ke neraka setelah orang itu berada dibarisan yang sedia dihumban ke neraka.

5. Para penghafaz Al-Quran. Saidina Ali r.a berkata bahawa Nabi SAW bersabda: ”Barangsiapa yang membaca Al-Quran, menghafalkannya, menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram maka Allah akan memasukkannya ke syurga dan dia boleh memberikan syafaat kepada 10 anggota keluarganya yang kesemuanya sepatutnya masuk neraka.” (HR : At-Tirmidzi & Ibnu Majah)

6. Anak-anak kecil yang meninggal dunia yang belum sampai usia baligh atau taklif. Nabi SAW Bersabda; ”Bahawa pada hari Kiamat nanti anak-anak kecil akan berdiri lalu dikatakan kepada mereka,"Masuklah ke syurga." Maka mereka mengatakan,"(Saya akan masuk) sehingga ayah-ayah kami masuk (juga) ke syurga. Dikatakan kepada mereka; "Masuklah kalian dan bapak-bapak kalian ke syurga.” (HR : Muslim dan An-Nasa'i)

ANDA TERLEPAS CCUK YANG LEPAS? DAPATKAN 'CCUK EDISI BUKU' TERBITAN KUMPULAN MEDIA KARANGKRAF DI KEDAI-KEDAI BUKU BERHAMPIRAN ANDA DI SELURUH NEGARA... TIDAK LAMA LAGI !

Kata Imam Jaafar as-Siddiq r.a : "...Barang siapa memasuki tempat-tempat yang biasa dikunjungi orang-orang bodoh, maka dia akan direndahkan. Barang siapa bergaul dengan ulama', dia akan dimuliakan. Dan barang siapa memasuki tempat-tempat kemaksiatan, maka dia akan dituduh berbuat maksiat".

KESIMPULAN :
Tika dan saat ini Ust Kay sedang bersama barisan para alim ulama' dari kalangan Jurulatih Utama (J.U) Guru Mursyid Jabatan Pendidikan Negeri Selangor (JPS). Rasa 'sejuuuk je' bila dapat duduk bersama mereka terutama di bilik aircond dan minum air sirap ais pagi-pagi ni... Wallahu a'lam - Makan ulam bersama ulama' di atas tikar sulam. Ukay's

Tuesday, August 26, 2014

KEJOHANAN OLAHRAGA SMK PUTRA 2014

Warna-warni hari kejohanan. Gambar dari whassap warga SMK Putra Besut. Tahniah buat semua yang terlibat.







Saturday, August 23, 2014

TAFAKKUR DAN BERKABUNG

Hukum Tafakkur Dan Berkabung

Submitted by FatwaMalaysia on 21 August 2014 - 8:31am

Akidah

ISU:

Saya ingin bertanya tentang isu tafakkur dan berkabung. Adakah dalam Islam ada amalan tafakkur sebagai tanda kedukaan atas kematian sepertimana dalam ke MH17. Begitu juga tentang amalan berkabung. Dalam Islam apa yang sepatutnya dilakukan. Mohon penjelasan. Terima kasih.

PENJELASAN:


Faham bertafakkur dalam Islam tidaklah sama dengan apa yang dilakukan sekarang ini yang dipanggil ‘moment of silence’ (tunduk selama beberapa minit) bagi menghormati orang yang mati. Tafakkur membawa makna “kegiatan hati untuk memahami makna setiap perkara bagi mencapai apa yang dihajati. Tafakkur juga merupakan pancaran hati yang dengannya kebaikan, keburukan, manfaat dan kemudaratan akan menjadi jelas (al-Jurjani, Kitab al-Ta’rifat, ms.77)

Namun perbuatan tunduk selama beberapa minit (moment of silence) bagi menghormati orang yang mati tidaklah bertentangan dengan syarak kerana ia sekadar tanda penghormatan yang bersifat universal dan tidak melibatkan apa-apa ritual bacaan dan pergerakan yang menyerupai amalan keagamaan agama lain. Penekanan dalam perbuatan 'moment of silence' lebih kepada bagi menunjukkan kesedihan, ingatan dan penghormatan kepada mereka yang telah meninggal dunia.

Namun sekiranya perbuatan tersebut disertai dengan ritual keagamaan agama lain seperti menyalakan lilin atau bacaan-bacaan tertentu maka ia menjadi tidak selari dengan amalan Islam dan dilarang oleh syarak.

Asas terhadap keharusan tersebut boleh diambil dari perbuatan Rasulullah yang bangun menghormati jenazah seorang Yahudi yang lalu di hadapan baginda atas dasar kemanusiaan. Begitu juga dengan kisah seorang Sahabat Nabi bernama Qays Ibn Syamas yang pernah menyatakan hasratnya kepada Rasulullah untuk menghadiri majlis kematian ibunya yang beragama Nasrani, Nabi membenarkan dan menyuruhnya berjalan di hadapan jenazah sebagai tanda hormat. (Ibn Qayyim al-Jawziyyah, Ahkam ahl Zimmah, vol.2 ms. 434).

Walaupun apa yang dilakukan oleh Nabi dan Qays, tidaklah benar-benar sama dengan perbuatan 'moment of silence', namun kedua-dua perbuatan tersebut memberi isyarat bahawa tidak salah untuk menghormati orang yang meninggal melalui perbuatan yang tidak bertentangan dengan syariah, termasuk bukan Islam. Islam sendiri menggalakkan kita mengambil iktibar dari kematian. Namun yang terbaik untuk dilakukan bagi menghormati orang Islam yang meninggal dunia ialah dengan mendoakan mereka dan membaca ayat-ayat suci al-Qur’an.

Sementara perbuatan berkabung bagi menunjukkan tanda dukacita kepada orang yang meninggal dunia seperti mengibarkan bendera separuh tiang dan memakai pakaian berwarna serba hitam atau suram adalah dibenarkan selagi ia tidak melibatkan unsur-unsur atau ritual keagamaan agama bukan Islam yang bertentangan dengan syarak.

Dalam perbahasan para ulama amalan berkabung banyak merujuk secara khusus kepada apa yang dilakukan oleh seorang wanita yang kehilangan suami. Istilah yang digunakan ialah al-ihdad/al-hadad yang bermaksud menahan diri daripada berhias.

Menurut istilah pula, perkabungan memberi erti meninggalkan perbuatan memakai haruman, perhiasan, celak, minyak, sama ada yang harum ataupun tidak, iaitu yang khusus bagi tubuh. Namun ia boleh dikiaskan kepada konteks yang lebih besar termasuk dalam konteks masyarakat dan Negara seperti dalam kes MH17. Maka keputusan untuk menetapkan beberapa hari untuk tujuan berkabung adalah termasuk dalam perkara yang harus.

Malah dalam hal memakai pakaian berwarna hitam, terdapat perbahasan yang mengatakan bahawa Keempat-empat mazhab mengharuskan (iaitu dalam konteks wanita kematian suami) untuk memakai pakaian berwarna hitam. (Wahbah al-Zuhayli, Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, jild 7. 662
Wallahu a'lam.

Friday, August 22, 2014

Kisah abang jururawat yang mengisafkan.

MANA YANG RAJIN PEGANG FON..BERINGAT2 LA..PLS..BACA.. Menyayat Hati: Perbualan Jururawat dan Pesakit |        



Pesakit: "Abang jururawat, best bekerja di hospital? Dah lama ke kerja sini?"    


 
Abang misi:→ "Bolehlah. Nak kata best, ada juga stressnya. Tapi, selama 5 tahun kerja di sini, dapat banyak pengalaman yang bernilai yang orang luar di sana takkan dapat rasa."  


       
Pesakit: "Apa yang best sangat tu? Nurse-nurse lawa-lawa eh?"      
 


Abang misi: →"Bukan. Tu tak best. Ada yang lagi best."        



Pesakit: "Wah, apa dia?"  



Abang misi: →"Di sini setiap hari saya lihat pesakit meninggal dunia. Kerja saya uruskan kencing berak mereka, bersihkan mereka hinggalah ke urusan jenazah.



          → Apa yang saya lihat sepanjang saya bekerja di hospital ni, betapa ramainya di antara mereka yang sudah meninggal..sebelum meninggal meminta-minta sama ada dari waris atau jururawat untuk pegang naskhah al-Quran.



          → Ada yang tak boleh baca, ada yang suruh kami bacakan. Ada juga yang tidak sempat sentuh al-Quran, tak sempat baca al-Quran, Allah telah pun mengambil nyawa mereka. Bila dibacakan sahaja al-Quran pada mereka, berlinangan air mata.        



          →Saya lihat betapa orang-orang yang berada di akhir nafas, majoriti nak sangat sentuh al-Quran. Kalau boleh, nak mati dengan peluk al-Quran. Pengalaman-pengalaman yang saya lalui di sini buat hati ini insaf. Sedar satu perkara yang sangat penting."    

   
 Pesakit: "Hm. Apa dia?"        



Abang misi: →"Apa yang kita biasa pegang ketika kita masih sihat, apa yang kita biasa baca dan belai ketika masih hidup gembira tika tak datangnya sakit...itu jugalah yang kita akan dapat pegang dan sentuh di akhir hayat.



          →Jika kita selalu pegang handphone di tangan setiap masa, sibuk dengan gajet di tangan dan lalai kerananya, agak-agak di akhir hayat kita nanti...



          →dapatkah kita sentuh dan pegang al-Quran? Sedangkan tangan kita tak biasa pegang al-Quran, sehari sekali pun susah nak belai dan belek al-Quran apatah lagi membaca atau mentadabburnya...Allah...Allah...



         →Sungguh, kita dah tak perlu handphone atau gajet di akhir nyawa kita..kita sangat memerlukan al-Quran...barulah kita sedar masa itu apa yang dah kita rugi...Allah..Allah..."      
 


Pesakit: "(menitis air mata.....) Abang..bacakan saya al-Quran...saya tak boleh baca..buta tajwid... "  


     
 Abang misi tersenyum. Dikeluarkan al-Quran mini dari kocek bajunya.        

 

✔Hampir 9 dari 10 pesakit yang beragama islam yang berada di katil hospital lazimnya memaparkan wajah penuh kesalan serta menyesal, menyesal dan menyesal tak ambil peluang untuk membaca Quran ketika sihat dan berpeluang?        
✔Wajah2 gerun dan seram bila ambang maut mendekati?      

 

◆ Anda yang sihat yang membaca sms ini belum terlambat dan pintu taubat luas terbuka untuk kita memulakan sesuatu saat ini. '


 Kita renung2 kan sejenak 

Thursday, August 21, 2014

KESELAMATAN

Bila perempuan berhadapan satu situasi..

SITUASI 1
sorang perempuan nak naik lif ke tingkat 13 waktu lewat malam.
dia sorang diri, tiba-tiba ada sorang laki tak dikenali nak naik sama. apa nak buat?

Jawapan Pakar: Setelah berada dalam lif, katakan anda hendak ke tingkat 13, pastikan anda menekan kesemua butang yang ada daripada tingkat 1 hinggalah ke tingkat destinasi anda. Kerana tiada siapa yang akan berani menyerang anda dalam lif yang berhenti pada setiap tingkat.

SITUASI 2
ada lelaki berjaya pecah rumah yang kebetulan time tu perempuan tu sorang je kat rumah. apa nak buat?

Jawapan Pakar: LARI KE DAPUR! ini kerana hanya anda sahaja yang tahu di mana serbuk cili dan kunyit disimpan, dan kedudukan pinggan dan pisau. Semua ini boleh bertukar menjadi senjata maut untuk perlindungan anda. Mulakan membaling pinggan dan keseluruhan alat dapur yang ada! Biarkan ianya pecah dan rosak demi nyawa anda! Baling dan menjerit! Ingat bahawa BUNYI YANG KUAT DAN BISING adalah musuh terbesar penjenayah! Mereka tidak mahu ditangkap!

SITUASI 3
Tengah dok jalan-jalan kat satu laluan tiba-tiba rasa macam ada sorang mamat follow dari belakang. apa nak buat?

Jawapan Pakar: UBAH HALUAN! ubah haluan jalanan anda secara tiba-tiba, samada menyeberangi jalan, mempercepatkan langkah, atau pergi ke kawasan perniagaan yang berhampiran. Jika anda diekori oleh sebuah kereta, tukar arah perjalanan anda secara bertentangan arus - ia akan memberikan mereka masa yang lama untuk berpatah balik untuk mendapatkan anda, dan memungkinkan mereka untuk berputus asa lalu mencari mangsa lain. Jika anda gagal menjauhkan diri dari mereka, dan mereka terus mengekori anda, pusing dan jerit, "Apa yang kau nak?!" dengan suara yang paling kuat dan garang! Ianya berpotensi untuk memalukan dan menakutkan sebahagian besar penyerang. Jika masih juga tidak berhasil, JERIT! jika ada self alarm bersama anda, gunakannya!

SITUASI 4
Katakanlah kann.. baru sampai dari kl ke jb. waktu tu dah malam. call boypren tak angkat.. famili takde kereta nak amek.. so terpakse ler naik teksi. tengok muka dreba teksi tu semacam jek. teksi lain takde dah. apa nak buat?

Jawapan Pakar: Sebelum menaiki sebuah teksi pada waktu malam, pastikan anda mencatat butiran nombor pendaftaran teksi tersebut. Pastikan anda duduk pada bahagian belakang. Kemudian hubungi keluarga atau rakan anda dan sampaikan maklumat kepada mereka mengenai nombor pendaftaran teksi tersebut dalam bahasa yang pemandu teksi fahami. Jika tiada siapa menjawab panggilan anda, pura-pura bersembang kononnya anda sedang berada dalam satu perbualan telefon. Hal ini membuatkan pemandu tahu yang ada orang lain sudah mempunyai maklumat kenderaannya, dan jika berlaku apa-apa, dia pasti berada dalam masalah besar! Ini membuatkan pemandu teksi tersebut tekad untuk menghantar anda ke destinasi yang dituju dengan selamat.

SITUASI 5
Oklah. dah amek no plate teksi, nama pemandu pun dah catat. buat-buat call famili pun dah. tapi dreba teksi tu buat hal jugak! die tukar direction ke arah lain. nak masuk jalan hutan kot! apa nak buat? ketaq dah ni

Jawapan Pakar : Gunakan tali beg tangan anda untuk menjerut leher pemandu tersebut dari belakang! Dalam masa beberapa saat , dia akan berasa sesak dan tidak berdaya. Sekiranya anda tidak mempunyai beg tangan bertali, hanya tarik kolar baju dia sekuat hati dan hasil yang sama akan berlaku.

sekian

p/s : sebaik-baik perlindungan bagi wanita adalah memakai pakaian yang sopan dan elakkan diri dari berjalan di kawasan sunyi seorang diri. dan paling penting... DOA!

• Sebarkan! Share pada wanita yang anda sayangi •